Tinju (Boxing)

Tinju, sering disebut “jantan seni bela diri,” adalah olahraga di mana dua kompetitor mencoba mencapai satu sama lain dengan terbungkus sarung tangan-tangan mereka sambil berusaha untuk menghindari setiap pukulan lain. Kompetisi dibagi menjadi beberapa putaran tertentu, biasanya 3 menit, dengan istirahat menit periode-1 antara putaran. Meskipun tinju amatir tersebar luas, tinju profesional telah berkembang pada skala megah bahkan sejak awal abad 18.

Sejarah
Asal tepat dari tinju tidak diketahui tapi catatan menunjukkan bahwa pengakuan pertama dari tinju sebagai olahraga berada di Olimpiade 23 September, di 688BC. Pada petinju hari mengambil risiko jauh lebih dari satu hari mereka mitra Olimpiade modern. Berbeda dengan hari ini 8 atau 10oz sarung tangan dipakai empuk, sarung tangan terbuat dari irisan sangat tipis dari kulit dipakai untuk melindungi tangan pejuang, bukan kepala lawan. Sementara hari ini melawan petinju Olimpiade maksimum 4 putaran, di Yunani Kuno hanya ada satu putaran terus-menerus dan pemenang itu dinyatakan ketika salah satu kombatan begitu terluka parah ia tidak dapat melanjutkan. Seperti yang dapat Anda bayangkan pejuang banyak yang buta, lumpuh atau dibunuh.

Bangsa Romawi tinju berubah menjadi kompetisi bahkan lebih melelahkan dengan penemuan “caesteus”, sarung tangan diperkuat dengan besi dan timah. Jika ini tidak cukup bagi penonton, baik lawan bisa dikatakan sebagai “Klimax” kapan saja selama pertempuran. The ‘Klimax “adalah ketika kedua pesaing masih berdiri saling berhadapan dan bergantian untuk menyerang sampai pemenang muncul. Pertandingan ini benar-benar “tidak memegang dilarang” dan beberapa legenda bahkan menunjukkan bahwa paku logam dapat menempel pada sarung tangan jika pertarungan berlangsung terlalu lama.

Setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi olahraga tinju menghilang dari buku catatan tetapi muncul kembali di London tahun 1600-an. Sekitar waktu ini James Figg mendeklarasikan dirinya sebagai juara tinju Inggris yang pertama. Ia dan anak didik James Broughton memutuskan untuk merumuskan aturan-aturan dan berubah tinju menjadi olahraga yang mirip dengan apa yang kita lihat sekarang ini. Meskipun pertandingan masih ‘buku kosong’ mereka memutuskan bahwa memukul di bawah sabuk itu dilarang, seperti menyerang seorang pria saat ia turun. Prizefighters bertempur di daerah 24 persegi bukan di tengah-tengah ‘cincin’ dari penonton. Dia juga mengubah olahraga menjadi satu yang berfokus pada keterampilan daripada meninju gulat, menendang dan kepala-menyeruduk (teknik yang umum sebelum aturan-aturan). Pada 1719 mereka membuka sebuah sekolah yang disebut “Sekolah Senjata dan Pertahanan Diri” dan mulai mengajarkan apa yang kita kenal sebagai tinju modern.
Ring  Tinju

Peralatan
Sejak tinju melibatkan kuat, meninju berulang-ulang, tindakan pencegahan harus diambil untuk mencegah kerusakan tulang di tangan. Kebanyakan pelatih tidak mengijinkan petinju untuk melatih dan bertengkar tanpa tangan / pergelangan baju hangat dan sarung tinju. Membungkus tangan digunakan untuk mengamankan tulang di tangan, dan sarung tangan digunakan untuk melindungi tangan dari cedera tumpul, sehingga petinju untuk melemparkan pukulan dengan kekuatan lebih dari jika mereka tidak menggunakannya. Sarung tangan telah diperlukan dalam kompetisi sejak akhir abad kesembilanbelas, meskipun sarung tangan tinju modern lebih berat dari yang dikenakan oleh para pejuang awal abad kedua puluh. Sebelum pertarungan, kedua petinju menyetujui berat sarung tangan yang akan digunakan dalam pertarungan, dengan pengertian bahwa sarung tangan memungkinkan punchers berat ringan untuk menimbulkan kerusakan lebih. Merek sarung tangan juga dapat mempengaruhi dampak pukulan, jadi ini juga biasanya ditetapkan sebelum pertarungan yang. Seorang penjaga mulut adalah penting untuk melindungi gigi dan gusi dari cedera, dan untuk bantal rahang, sehingga kesempatan penurunan knockout. Boxers mempraktekkan ketrampilan mereka pada dua jenis dasar tas meninju. A, kecil tear-drop-berbentuk “tas kecepatan” digunakan untuk mengasah refleks dan keterampilan memukul berulang-ulang, sedangkan silinder besar “tas berat” diisi dengan pasir, pengganti sintetis, atau air digunakan untuk latihan meninju kekuasaan dan pukulan tubuh. Selain potongan-potongan ini khusus peralatan, petinju juga memanfaatkan lebih umum menggunakan peralatan pelatihan untuk membangun kekuatan, kecepatan, dan kelincahan. peralatan pelatihan umum termasuk berat bebas, mesin dayung, lompat tali, dan bola obat.

Aturan Dalam Olahraga Tinju

Sebuah pertandingan tinju biasanya terdiri dari beberapa putaran ditentukan tiga menit, total sampai 12 putaran (sebelumnya 15). Semenit biasanya menghabiskan antara masing-masing putaran dengan para pejuang di sudut mereka ditugaskan menerima saran dan perhatian dari pelatih dan staf. Pertarungan dikendalikan oleh wasit yang bekerja di dalam cincin itu untuk menilai dan mengontrol perilaku para pejuang, aturan pada kemampuan mereka untuk melawan aman, jumlah pejuang mengetuk-down, dan peraturan tentang pelanggaran Sampai dengan tiga hakim biasanya hadir di ringside untuk skor pertarungan dan menetapkan poin untuk para petinju, berdasarkan pukulan yang menghubungkan, pertahanan, knockdowns, dan lainnya, lebih subjektif, tindakan. Karena gaya terbuka tinju menilai, banyak perkelahian hasil kontroversial, di mana salah satu (atau keduanya) pejuang percaya mereka telah “dirampok” atau tidak adil menolak kemenangan. Setiap pejuang memiliki sudut ditugaskan dari cincin, di mana pelatih nya, serta satu atau lebih “detik” dapat diberikan pada pesawat tempur di awal pertempuran dan di antara putaran. Setiap petinju masuk ke dalam cincin dari sudut mereka ditugaskan pada awal setiap putaran dan harus berhenti berjuang dan kembali ke sudut mereka pada akhir putaran isyarat dari masing-masing.

Sebuah pertarungan di mana jumlah yang telah ditetapkan lolos ronde ditentukan oleh hakim, dan dikatakan “pergi ke” jarak. Petinju dengan nilai yang lebih tinggi pada akhir melawan diatur pemenangnya. Dengan tiga hakim, bulat dan keputusan split yang mungkin, seperti juga menarik.Seorang petinju dapat memenangkan pertarungan sebelum keputusan dicapai melalui suatu sistem gugur; buti tersebut dikatakan telah berakhir “di dalam” jarak jauh. Jika pejuang adalah knocked down selama perkelahian itu, ditentukan oleh apakah menyentuh petinju lantai kanvas cincin dengan bagian tubuh mereka selain dari kaki sebagai akibat dari pukulan lawan dan tidak tergelincir, sebagaimana ditentukan oleh wasit, wasit mulai menghitung sampai kedatangan tempur ke kaki nya dan dapat dilanjutkan. Jika wasit menghitung sampai sepuluh, maka petinju terlanda diperintah “knocked out” (apakah sadar atau tidak) dan petinju lainnya adalah pemenang diperintah oleh knockout (KO). A KO “teknis” (TKO) mungkin juga, dan diperintah oleh wasit, dokter berkelahi, atau sudut pejuang jika pejuang tidak dapat dengan aman terus berjuang, berdasarkan luka atau yang dinilai mampu secara efektif membela diri. Banyak yurisdiksi dan lembaga sanksi juga memiliki aturan “tiga-AAA”, di mana tiga knockdowns dalam hasil putaran diberikan dalam sebuah TKO. Sebuah berdiri “delapan” aturan menghitung juga mungkin berlaku. Wasit ini memberikan hak untuk masuk dan mengelola hitungan delapan sampai seorang pejuang yang dia mungkin merasa dalam bahaya, bahkan jika tidak ada pemukulan sampai roboh telah terjadi. Setelah menghitung wasit akan mengamati pesawat tempur, dan memutuskan apakah dia fit untuk melanjutkan. Untuk tujuan penilaian, berdiri delapan perhitungan yang diperlakukan sebagai sebuah pemukulan sampai roboh.

Secara umum, petinju dilarang memukul di bawah sabuk, memegang, tersandung, mendorong, menggigit, meludah atau gulat. celana pendek yang petinju dibangkitkan sehingga lawan tidak diperbolehkan untuk memukul ke daerah pangkal paha. Mereka juga dilarang menendang, kepala-menyeruduk, atau memukul dengan bagian dari lengan lain dari buku-buku jari dari kepalan tangan tertutup (termasuk memukul dengan siku, bahu atau lengan, serta dengan sarung tangan terbuka, pergelangan tangan, bagian dalam , belakang atau samping tangan). Mereka juga dilarang dari memukul belakang, belakang leher atau kepala (disebut “kelinci-punch”) atau ginjal. Mereka dilarang memegang tali untuk dukungan ketika meninju, memegang lawan sementara meninju, atau merunduk di bawah ikat pinggang lawan mereka (turun di bawah pinggang lawan, tidak peduli jarak antara). Jika meraih “” – sebuah langkah defensif di mana petinju wraps lawan-lawannya atau lengan dan memegang untuk menciptakan jeda – rusak oleh wasit, pesawat tempur masing-masing harus mengambil langkah penuh kembali sebelum meninju lagi (alternatif, wasit mungkin langsung para pejuang untuk “punch” dari permainan kata-kata tersebut). Ketika petinju adalah dirobohkan, petinju lain harus segera menghentikan pertempuran dan pindah ke sudut ring netral terjauh sampai wasit telah baik memerintah gugur atau disebut untuk memerangi untuk melanjutkan.

Pelanggaran aturan ini dapat memutuskan “pelanggaran” oleh wasit, yang mungkin mengeluarkan peringatan, mengurangi poin, atau mendiskualifikasi seorang petinju bersalah, menyebabkan kerugian otomatis, tergantung pada keseriusan dan intensionalitas dari busuk. Sebuah pelanggaran yang disengaja yang menyebabkan cedera yang mencegah perlawanan dari terus biasanya menyebabkan petinju yang melakukan itu akan didiskualifikasi. Sebuah pesawat tempur yang menderita suatu kebetulan-pukulan rendah dapat diberikan sampai lima menit untuk pulih, setelah itu mereka dapat memerintah tersingkir jika mereka tidak mampu untuk melanjutkan. Terkadang pelanggaran yang menyebabkan cedera mengakhiri pertarungan yang dapat menyebabkan hasil yang “” tidak ada kontes, atau menyebabkan perjuangan untuk pergi ke keputusan jika cukup putaran (biasanya empat atau lebih, atau setidaknya tiga dalam empat putaran berperang) yang telah lulus .

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: